Monday, November 11, 2019

Keindahan yang tersembunyi di Pulau Benan Kabupaten Lingga - Kepulauan Riau

#lingga #benan #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia
Kepulauan Riau mempunyai banyak pulau-pulau yang indah yang wajib dikunjungi. Antara yang wajib dikunjungi adalah Pulau Benan iaitu sebuah pulau sepanjang empat (4) kilometer ini mempunyai keindahannya yang tersendiri iaitu terletak di Kabupaten Lingga yang tidak jauh dari Kota Tanjungpinang (hanya 1.5 jam dengan menaiki feri). Pulau Benan memiliki keindahan pantai yang menakjubkan dengan air lautnya yang biru kehijauan, begitu jernih dengan hamparan pasir yang lembut bak sutera. Keindahan pulau ini juga tidak kurang indahnya jika dinikmati pada waktu pagi dengan langit yang berwarna kuning keemasan.
#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia
Perjalanan kami setelah menginjakkan kaki di pelabuhan disambut dengan baju menggelembung diterpa hembusan angin laut yang begitu mengujakan kami, dengan pemandangan air jernih kehijauan. Tidak lama kemudian, kumpulan kami disambut mesra oleh Pak Edi Sutrisno selaku event organizer Wonderful Sail To Lingga. Biarpun kami terlewat sehari, namun kedatangan kami ke Pulau Benan begitu mengujakan kami.



#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia


Seusai makan tengah hari, kami dibawa menuju ke penginapan kami di kotej. Melewati sebahagian rumah di kawasan ini dengan senyum manis mereka menjadikan kami yang datang ke pulau ini berasa diterima sebagai sebahagian daripada masyarakat di sini. Sepanjang perjalanan menuju ke kotej, persekitarannya yang sangat kemas dan mendamaikan, pantainya begitu bersih dengan pokok kelapa yang rapi berjajar di pinggir pantai. Penduduk di pulau ini hanya menggunakan motosikal atau basikal/speda sebagai pengangkutan darat yang utama selain feri sebagai penghubung di antara kepulauan yang lain.

#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia

Pada sebelah petang,  acara bagi peserta ‘Wonderful Sail to Indonesia’ diadakan dengan pertandingan kayak bersama penduduk setempat dalam kategori wanita, lelaki dan campuran. Pertandingan ini mendapat sorakan gemuruh dari para penonton yang menonton di sepanjang tepian jeti. Sementara itu, pemandangan sepanjang di jeti pulau ini juga dihiasi dengan layang-layang pelbagai bentuk dan warna yang menarik minat terutamanya bagi kanak-kanak di pulau ini.

#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia

Berakhirnya pertandingan berkayak tersebut dan sementara menunggu program pada sebelah malamnya, kami mengambil kesempatan untuk menyelusuri tepian pantai nan bersih dengan tebaran batu-batu karang yang menghiasi pantai. 

#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia

Pada sebelah malam, kami dihidangkan dengan makanan tempatan yang istimewa serta enak selain pelbagai juadah kuih-muih tradisional dengan diiringi kugiran muzik dari penduduk tempatan.  Kesemua hidangan makanan yang enak ini telah dimasak secara bergotong-royong oleh kaum wanita  penduduk setempat. Acara dimulakan dengan penyampaian hadiah kepada peserta cilik  yang telah memenangi dalam acara pertandingan gasing dan  menarik upih. Acara kemuncak pada malam ini diserikan dengan persembahan tarian Joget Dangkong Jerambang, iaitu tarian khas oleh Kumpulan Sanggar Langgam Selatan yang berasal daripada Dabo dengan diiringi muzik Melayu. Sebelum majlis melabuhkan tirai, kami juga berpeluang untuk menyumbangkan suara dalam nyanyian secara berkaraoke. 
#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia
Bagi Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Lingga, Pak Raja Fahrurrazi adalah menjadi satu harapan yang sangat luar biasa untuk menyambut kedatangan para pelancong untuk berkunjung ke Lingga terutamanya di Pulau Benan yang penuh dengan keistimewaannya tersendiri. Pulau Benan merupakan pulau yang terbersih di Kepulauan Riau dan pernah dinobatkan pada tahun 2018. Jadi tidak hairanlah jika sepanjang kami di sini, kami disajikan dengan pemandangan yang sangat mendamaikan dengan kebersihan yang sangat tinggi nilainya beserta pula dengan keramahan para penduduk tempatan. 

#benan #lingga #kepri #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #sailtoindonesia


Setinggi-tinggi ucapan syabas dan terima kasih kepada Pak Raja Fahrurrazi, Kepala Dinas Pariwisata, Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Lingga dan Pak Edi Sutrisno beserta tim event organizer dalam menjayakan dan penajaan famtrip Wonderful Sail to Lingga 2019 dengan penuh kewibawaan dan komitmen yang tinggi. Kalian memang luar biasa!




Nota : terima kasih kepada Pak Bams Sanca Nektar di atas sumbangan gambar. 



Sunday, November 10, 2019

“Wonderful Sail to Abang Island”



#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Buat julung-julung kalinya, pada tahun ini Gugusan Kepulauan Abang telah mencipta sejarahnya yang tersendiri apabila menjadi salah satu tempat pilihan para pelayar bertaraf dunia untuk berlabuh. Dengan cogankata  “Wonderful Sail to Indonesia”, Gugusan Kepulauan Abang telah menyambut seramai 51 orang pelayar antarabangsa yang membawa 51 buah kapal layar bermula pada 1- 4 November 2019.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland


Kumpulan ini terdiri dari pelayar-pelayar dari negara Australia, New Zealand, Jerman, Sweden, United Kingdom, Amerika Syarikat, Itali  dan Netherlands telah memulakan pelayaran mereka di Gugusan Kepulauan Abang di Lingga dan seterusnya ke Tanjungpinang dan bergerak mengakhiri perjalanan ke Bintan sebagai tiga (3) daripada 20 mandotory anchorage points WS2I.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Selain memperkenalkan Batam sebagai destinasi pelayaran yang mampu menarik kedatangan pelayar-pelayar dari seluruh dunia, ia juga secara tidak langsung mempromosikan Batam sebagai salah satu hab kapal layar serta destinasi pelancongan. Sejajar dengan Batam Bahari Festival 2019, yang merupakan anjuran serta koloborasi oleh Batam Tourism Promotion Board (BTPB) dan Kepri Coral dalam mempromosikan Batam yang disokong sepenuhnya oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Batam.


Ketibaan para pelayar disambut dengan penuh kemeriahan dan diringi dengan paluan kompang yang diikuti dengan acara pertunjukan pencak silat oleh penduduk setempat yang datang dari perkampungan Pulau Abang Kecil. Bunga dikalungkan kepada tiga (3) orang pelayar sebagai tanda penghargaan dan simbolik selamat datang kepada para tetamu.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland
Para tetamu diraikan dengan tarian tradisional “Persembahan” yang dipersembahkan oleh kumpulan Sanggar Melati Abang Island dan tarian diakhiri dengan pemberian sirih kepada Pak DR Marsetio, Advisor of Ministry of Tourism dan beberapa orang tetamu pelayar sebagai satu bentuk penghormatan kepada tetamu yang hadir.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Acara dimulakan dengan ucapan pembukaan oleh Pak Harmanto Ahak, pemilik Kepri Coral dan diikuti dengan ucapan kata aluan oleh Pak DR Marsetio serta wakil daripada peserta pelayar. Seusai ucapan aluan dan pembukaan, dua (2) wakil pelayar telah dipakaikan tanjak/destar yang masing-masing dipakaikan sendiri oleh Pak Harmanto  Ahak dan Pak DR Maesetio. Pemakaian tanjak/destar ini merupakan simbolik adat dan budaya bagi masyarakat di Indonesia khususnya masyarakat Melayu - Riau.  Sebelum itu, Pak DR Maesetio juga telah memberikan empat (4) keping syiling kepada empat (4) orang pelayar (dari Sweeden, Australia, Amerika Syarikat dan United Kingdom) sebagai tanda orang maritim berjumpa dengan kawan baharu dengan harapan dapat bertemu lagi pada masa akan datang.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland



Para tetamu disajikan dengan tarian oleh kanak-kanak cilik dengan iringi lagu tradisional bertajuk ‘Nirmala’ dan diteruskan dengan tarian Bujang Terlajak  yang penuh meriah oleh kaum wanita dari Perkampungan Pulau Abang Kecil. Tarian Bujang Terlajak ini disertai dengan penglibatan para pelayar untuk mencuba tarian masyarakat di sini.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Seterusnya, Pak Edi Sutrisno selaku pengacara majlis telah memanggil tiga (3) wakil daripada pelayar (Amerika Syarikat, Australia dan United Kingdom) untuk berkongsi dan bertukar-tukar pendapat tentang sepanjang keberadaan mereka di Gugusan Kepulauan Abang.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland
Duduk dari kiri : Pak Edi Sutrisno, Executive Director Batam Tourism and Promotion Board, Pak Raymond T Lesmana, anggota Tim Percepatan Wisata Bahari Kementerian Pariwisata Indonesia, Pak Harmanto Ahak, pemilik Kepri Coral, Pak DR Marsetio, Advisor of Ministry of Tourism, dan Ibu Ramina, Represantative Officer of Ministry of Tourism.

Acara ini berhenti sebentar dengan memberi laluan kepada para tetamu untuk menikmati hidangan makanan tengah hari yang sangat lazat. Sebelum program diteruskan, satu sesi sidang akhbar secara ringkas bersama pihak media (Malaysia) telah diadakan. Menurut Pak DR Maesetio, pada mulanya pendekatan perairan yang diamalkan selama ini merupakan satu pendekatan secara keselamatan namun begitu mulai tahun 2015, pihak Indonesia telah mengubah manifesto pendekatan itu kepada wisata/mesra pelancongan dengan melaksanakan digital wisata bagi navigasi laluan kapal layar. Selain itu, pemberian visa mulai tahun 2016 telah menarik minat para pelancong luar sebanyak 169 negara juga dapat membantu era pelancongan di Indonesia khususnya di Batam jika dibandingkan hanya pemegang visa sebanyak 14 sahaja dikeluarkan sebelum ini. Menurutnya lagi, adalah menjadi satu harapan yang besar buat pihak Indonesia khususnya di Batam untuk meraih lambakan pelancong seramai 60 -70 ribu mulai tahun depan dan menjadikan Batam sebuah destinasi wisata yang wajib dikunjungi di Indonesia.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Majlis diteruskan lagi dengan pertunjukan fesyen Batik Batik oleh Duta Wisata Batam dalam mempromosikan batik Batam kepada para tetamu. Pertunjukan ini juga telah disertai oleh tiga (3) pelayar perempuan dengan memakai batik Batam yang pastinya meninggalkan kenangan manis buat mereka.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Kemeriahan majlis ini disambut dengan sorakan oleh para tetamu apabila kanak-kanak cilik bertanding dalam pertandingan Engrang dalam melestarikan permainan tradisional yang tidak asing lagi di Indonesia. Engrang merupakan satu alat permainan tradisional yang diperbuat daripada dua (2) batang kayu yang menguji daya ketahanan keseimbangan badan. Antara nama lain bagi Engrang adalah Tengkak-tengkak, Ingkau, Jangkungan, Batungkau ataupun lebih dikenali dengan Terompah Pancung. Pihak media juga dapat merasai sendiri permainan ini yang dilihat sebagai sangat mudah namun begitu hakikatnya adalah sukar jika tidak mengetahui teknik yang betul.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Majlis diteruskan lagi dengan pertandingan Gasing yang juga merupakan salah satu permainan tradisional popular semenjak zaman Kesultanan Lingga yang telah diwartakan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia pada tahun 2019. Wakil media juga tidak ketinggalan untuk bertanding sesama sendiri dengan dibantu oleh kanak-kanak cilik ini.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Kemeriahan majlis diteruskan dengan pertandingan kanu oleh wakil media dan para pelayar. Mereka harus bertanding dengan bantuan orang tempatan yang akan berkayuh terlebih dahulu sebelum bertukar pedal kanu untuk kembali ke pantai. Sementara pertandingan kanu ini berlangsung, para tetamu juga dibawa ke gerai jualan batik Batam. Para tetamu juga merenggangkan otot-otot dengan menyertai tarian zumba  yang sangat mengujakan. Acara diakhiri dengan aktiviti bebas pada sebelah petangnya dengan aktiviti snorkeling, menyelusuri pantai dan berkanu di pantai.

#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland

Pada sebelah malamnya, para tetamu disajikan dengan makanan makan malam seafood yang sangat lazat dengan iringi persembahan live band daripada kumpulan The Groove Syndicate yang merupakan salah satu kumpulan yang terkenal di Batam.

Sekalung tahniah dan setinggi-tinggi penghargaan kepada Batam Tourism Promotion Board (BTPB) dan Kepri Coral dalam penajaan famtrip Wonderful Sail to Abang Island 2019 dengan penuh dedikasi dan komitmen yang tinggi. Anda semua sangat luar biasa!


#BatamBahariFestival #sailabangisland #kepricoral #batamtourismboard #pesonaindonesia #wonderfulsail2abangisland


Nota : Terima kasih yang tidak terhingga kepada penyumbang gambar terutamanya kepada Mr. Alfie, jurugambar dari Singapura.

Friday, September 20, 2019

Get your vitamin D and sea !!!


Assalamualaikum dan salam ceria..

Kali ni aku shared cerita berkaitan my journey dalam mencari vitamin D dan sea. Hahaha..Episod perjalanan ini bermula selepas empat (4) hari aku berkelana ke Lingga, Riau baru² ini. Trip kali ini sebenarnya adalah untuk meraikan hari ulang tahun my bff since kat Mozac. Plan dah lama, kononnya ala² a little gathering for our batch (girls) sebenarnya. Tapi macam biasalah, masing² ada komitmen sendiri yang tidak dapat dielakkan.

Perjalanan diteruskan dengan kami bertiga iaitu aku, Izan dan Ajoy dengan  menjamu nasi lemak homemade. Aku masak dengan penuh kasih sayang sebab ni adalah minggu ke-2 aku tak bersama keluarga. Hahaha, ada rasa bersalah kat situ.

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Alhamdulillah, our journey smooth and selepas check in di bilik hotel, kami decided untuk mengambil angin laut di pantai Papan bersebelahan dengan Jeti Mersing. Beruntung sungguh orang Mersing ni sebab taman rekreasi hanya bersebelahan pantai. Best betul. Kami sempat juga mengambil  gambar berlatarbelakang view hampir seluruh bandar Mersing di Masjid Jamek Mersing. Masjid ini memang berkedudukan nun di atas bukit.

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor

Aku sebenarnya rasa terkejut melihat bandar Mersing yang sangat bersih. Memang hats off to them. Serius takde satu sampah pun kelihatan. Selang 4 buah kedai, mesti ada tong sampah yang disusun dan terletak elok sahaja. Tahniah kepada orang² Mersing. Saya bangga dengan kebersihan bandar ini.


Hari kedua

Trip kami bermula dengan berkumpul di Jeti Mersing. Sepatutnya jam 9 am kami dah bertolak, tapi terpaksa menunggu empat (4) orang lagi yang masih belum kelihatan. Adehhhhh...Akhirnya, hampir jam 10 am baru kami bergerak menuju ke destinasi. Yahuuu....

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Our first stop kat Pulau Seri Buat. Disebabkan terlalu teruja, aku and the geng terus turun untuk mengambil gambar. Posing tak ingat dunia betulla. Selepas tu baru perasan, perut kelaparan and yang kelakarnya, aku tak dengar langsung pengumuman yang adik boatman ni habaq. Patut turun kita breakfast dulu then baru bolehlah bergambar . Hahaha...Yang lawak, tak sampai 5 minit aku makan nasi dagang ni, depa ajak daki puncak pulau ni. Fuhhhh, mula la aku nak jampi serapah..Perut kenyang lagi dah kena hiking mencanak 45 darjah dengan beban keberatan badan plus badan tak fit. Aku orang ketiga yang naik, so nak tak nak, kena kuatkan semangat. Kalau aku slow, cian pada orang kat belakang aku. Hahaha.. kalau aku plak yang jadi sweeper, kompem aku rasa mau dekat 45 minit kemudian baru aku sampai. Well, tak sampai 20 minit, berkat aku kesiankan orang belakang aku..  aku sampai jugaklah. Hahahaha..minta nyawa..minta nyawa. Tapi, pemandangan tu, sangat cantik. Ada satu port tu, ala² macam di Kelinking Beach. Hahaha. Dari puncak, kita boleh nampak Pulau Tioman yang tak seberapa jauh pun dari sini.

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor

Our trip diteruskan dengan menyinggah di hutan paya bakau. Airnya yang jernih kehijauan sampai boleh nampak di dasar. Sempatla kami posing as usual dan bergambar secara berkumpulan di boat. Perjalanan diteruskan dengan menyinggah lagi di sand bank. Putih, tulus mulus dengan air yang kebiruan. Pada mulanya, aku je malas nak turun. Hahaha, poyo je . Lagi 5 minit nak bergerak ke next destination, barulah aku terhegeh² nak turun. Ingatkan dalam, tapi tak. 

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Lebih kurang lima (5) pulau yang akan kami lalu sahaja iaitu antaranya adalah Pulau Harimau, Pulau Rawa, Pulau Mensirip, Pulau Goal. Sepatutnya, ada satu pulau yang boleh kami cliff jump tapi disebabkan arus deras, adalah sangat tidak digalakkan. Kang hanyut ( macam aku hanyut kat Phuket..ehh). Baru nak padan dengan muka. 

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Kemudian, kami semua singgah di Pulau Babi Hujung atau sekarang lebih dikenali sebagai Pulau Hujung setelah singgah sebentar di Pulau Rawa untuk adik boatman kami mengambil bekalan makanan (lunch box). Di sini, kami akan berehat dalam dua (2) jam, untuk snorkeling, makan, solat dan aktiviti bebas. Aku seperti biasa akan mencari port² menarik untuk mengambil gambar. Serius, pulau ni selawa seperti dalam gambar. Macam mana korang tengok dapam gambar, macam tu la kejadiannya. Subhanallah. Serius cantik!!!  Aku tak berapa minat nak snorkeling, lebih kepada untuk chill². Air laut yang sejuk walaupun terik dimamah matahari, dengan hembusan ombak yang mendamaikan. Legam tu perkara kedua, yang penting..You feel it, nikmati dengan sepenuh jiwa raga atas kurniaan tuhan terhadap keindahan yang dikurniakan.

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Tapi kan, alang-alang boleh snorkeling, aku snorkeling la juga untuk beberapa minit. Sempat la juga aku paw sorang ni sedikit roti untuk bagi makanan kepada ikan-ikan di situ. Ala, padahal ada je bekalan roti aku tapi ada kat boat. Selepas tu, kami menuju ke satu lagi tempat snorkelling. Tapi tak sure pula nama tempat tu. Masa tu ramai dah terjun kat port snorkelling tu tapi ramai dok mengaduh sakit-sakit. Terus tak jadi terjun. Dan aku ingatkan budak-budak ni sengaja je buat havoc, tapi selepas beberapa pengunjung lain dari another boat pun mengalami masalah yang sama, memang kompem la aku takmo turun. Selepas bertanya dengan adik boatman, berkemungkinan ada sejenis agas laut yang menyerang. Kulit akan menjadi sakit-sakit dek gigitan dan gatal-gatal. Siap ada yang berdarah kerana luka gigitan. Akhirnya, kami mengambil keputusan untuk tidak snorkelling ke situ tapi terus menuju ke Pulau Besar.

#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor


Di Pulau Besar, kami akan berehat dan membuat aktiviti bebas untuk selama dua (2) jam. Masa ni kami cuma chill-chill sahaja sambal berehat. Konon nak alas perut makan kat pulau ni eventhough memang tahu kompem tempat ni mahal, tapi memang dah takde rezeki, semuanya kehabisan. Berhuhuhu ajelah lapar. Hahahhahaha….Dengan persinggahan kami di Pulau Besar ni, maka berakhirlah pengembaraan kami islands hopping di Kepulauan Mersing. Satu pengembaraan yang sangat bernilai. Siapa sangka, pantai kepulauan Mersing ni setanding dengan pulau-pulau yang terkenal di dunia.


#kepulauanmersing #mersing #pulau #travel #bercuti #kinseven #johor

Hari Ketiga

Kami beransur pulang dari bandar yang bersih ini. Sempat juga kami singgah untuk makan malam seafood di Restoren Brother Joe Ikan Bakar dan Seafood. Walaupun ramai pengunjung, servis makan di sini sangat efisien. Pantas dan cepat dengan harga yang berpatutan. Saya bagi lima (5) bintang! Selain itu, kami sempat jugalah singgah makan durian kampung di tepi jalan di Muadzzam Shah. Fuhhh, aku sebenarnya lama dah tak makan durian. Asyik lalu je gambar durian kat wall facebook aku. Dapat belasah makan dua (2) biji pun jadilah. Perjalanan kami diteruskan dengan makan tengah hari itik salai di tepi jalan Kuala Pilah. Ok done for food hunting. Alhamdulillah, kami selamat sampai di Kuala Lumpur pada jam 4.00 petang. Nak ootd kat Muzium Melawati, selagi masih belum dibuka lagi kerana masih lagi dalam pembaikpulih. 

Ok guys, untuk sedikit maklumat trip ke Kepuluan Mersing ni :

1. Kepulauan Mersing ditutup dari pertengahan Oktober - Pertengahan Mac setiap tahun bagi memberi laluan kepada angin monsun. (kan kita dah pernah belajar subjek Geografi..huhuhu). Jangan pula korang book nak ke sini masa cuti akhir tahun! 

2. Kebanyakan pakej ke Kepulauan Mersing ini adalah day trip sahaja. Tapi kalau korang nak bermalam di Pulau Rawa ke, Pulau Tinggi ke or Pulau Besar, ada je penginapan di sana. Cuma sediakan duit lebih skit yea.

3. Kalau korang nak book pakej ni, jangan segan-segan whatsaap kat  kin


Ok, itu sahaja perkongsian buat kali ini. 

Saturday, August 3, 2019

Day 2 : Ada apa dengan Lingga?

Assalamualaikum & salam mesra. Ok, mood menulis kembali lagi. (banyak pending drafts, siap yang bertahun-tahun pun ada..Teruk benar penyakit M ni 😆 )

hilang terus dietku ke lautan dalam...(eh diet ke?)

#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia

Kita mulakan ada apa dengan Lingga untuk hari kedua. Selepas sarapan nasi goreng yang sangat sedap beserta kopi, aku decided nak berjalan-jalan sebentar menuju ke pantai. Maklumlah malam tadi masa geng mengajak aku tak mahu pergi sebab gelap. Jadinya, sementara nak menunggu ahli kumpulan yang lain bersiap dan bersarapan, aku berjalan kaki menuju ke pantai (Pelabuhan Dabo Singkep) dengan beberapa dengan rakan. (sebenarnya aku bersiap awal sebab lupa yang masa di sini adalah cepat 1 jam daripada Malaysia, hahaha)

Perjalanan yang hanya memakan masa hampir 10 minit menyelusuri jalan-jalan kecil di sini memang mengujakan. Sebab apa? Walaupun jalan melalui satu kawasan kilang yang hampir terbiar, namun pemandangan di sini agak menarik. Sesampai di Pelabuhan Dabo Singkep ni, ada satu gambaran ketenangan yang boleh dikecapi di sini.

#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia

Perjalanan kami diteruskan dengan melawati Muzium Timah Singkep yang bersebelahan dengan Pagoda Dabo Singkep. Terdapat banyak koleksi yang terdiri daripada koleksi peribadi yang kini telah disumbangkan oleh masyarakat di sini sebagai salah satu sumber maklumat di dalam perkongsian ilmu pengetahuan, sejarah dan kebudayaan. Usaha penyimpanan koleksi-koleksi ini adalah sebagai salah satu jalan bagi menyelamatkan sejarah Singkep ketika zaman era kegemilangan di dalam perusahaan bijih timah. Ini kerana, pulau ini dikenali sebagai pulau penghasil timah selama hampir dua (2) abad iaitu dari tahun 1812 sehingga tahun 1992. 

#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Bersebelahan Muzium Timah Singkep pula, tersergam indah dengan keunikannya iaitu Pagoda Dabo Singkep. Ini merupakan tempat rekreasi dan santai bagi penduduk setempat di sini. Tempat ini dijadikan sebagai tempat pertunjukan seni, pameran lukisan serta pameran dan penjualan hasil kraftangan penduduk di sini. Tempat ini dikelilingi kolam dengan jambatan yang menghubungkan taman dengan pagoda di tengahnya.



#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia
Pemandangan sepanjang perjalanan menuju ke Pantai Marquez


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia



Perjalanan kami diteruskan dengan aktiviti pelepasan tukik (anak penyu) sirip di Pantai Marquez yang terletak di Tg. Sawang, Desa Lanjut - Singkep Pesisir Kepulauan Riau. Di sini kita boleh melihat beberapa ekor penyu dewasa dan anak penyu yang dipelihara di sini selain menjadikan tempat ini sebagai  tempat pemeliharaan penyu. Aku dan rakan-rakan berpeluang untuk mengambil seekor penyu untuk dilepaskan secara serentak ke laut. All the best tukik! Kehidupan baru beserta semangat baru!

#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia



PULAU PANDAN JAUH KE TENGAH
GUNUNG DAIK BERCABANG TIGA
HANCUR BADAN DIKANDUNG TANAH
BUDI YANG BAIK DIKENANG JUGA


Seterusnya, kami dibawa menuju ke Pulau Daik. Masa ni terasa belajar sejarah secara live. Rupanya memang wujud Gunung Daik dan Pulau Pandan. Aku ingatkan Pulau Pandan di Kota Belud. Eh, itu Pulau Pandan-pandan yang aku pergi suatu ketika dulu. Perjalanan kami diteruskan dengan menaiki speed boat yang dilambung ombak sekali sekala. Seronok pula sebab teringat naik speed boat ke Labuan-Menumbok. Kedengaran rakan-rakan yang lain menjerit-jerit. Hahaha, mungkin mereka tidak biasa, fikirku. (kalau ikutkan hati tisu, memang seram tapi entahla masa tu aku hanya gelakkan je).


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Kami kena menapak dari jeti yang agak panjang. Aku anggarkan dalam lingkungan 300m. Perkhidmatan gojek disediakan dengan upah 2000 rupiah kalau tak silap aku. Perjalanan kami diteruskan dengan menaiki bas sekolah lagi. Hahahaha. Maklumlah budak sekolah veteran ni. Riuh betul kami di dalam bas. Semuanya ceria belaka.




#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Kami dibawa menuju ke Istana Danmah yang terletak di dalam hutan belantara yang ada di kampung Damnah, Kabupaten Lingga, Provinsi Kepulauan Riau. Istana ini mengandungi nilai sejarahnya yang tersendiri. Kami diberi kehormatan dengan bersantap di sini dengan makanan yang sangat sedap. Aku tertarik cara hidangan yang sangat unik dan teko berwarna emas. Terasa benar-benar berada di istana! 


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia

Mengikut sejarahnya, istana asal hanyalah tinggallan sebahagian tangga dan pagar batu sahaja. Tempat yang kami singgah ini merupakan replika yang menyamai Istana Danmah sahaja. Mengikut sejarahnya, istana ini dahulu dibangunkan oleh Raja Muhammad Yusul Al – Ahmadi, Yang Dipertuan Muda Riau X pada tahun 1857 hingga 1899 M. Beliautelah  mendirikan istana ini pada tahun 1860 M yang diperuntukkan sebagai kediaman Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah II yang pada sebelumnya tinggal di Istana Kota Baru. Nama istana ini sendiri berasal dari nama kampung Damnah yang sekaligus menjadi tempat dibangunnya istana yang bersejarah ini. Sehingga lahirlah istana dengan nama yang sama, iaitu Damnah sebagai tempat kediaman Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah II di masa lalu.

Setelah itu, kami dibawa untuk berehat sebentar di Hotel Lingga Pesona bagi memberi kemudahan kepada pihak lelaki menunaikan solat Jumaat manakala kami berehat sebentar sebelum meneruskan perjalanan kami. Sebenarnya tak adalah rehat macam mana, sebab dapat liputan wifi yang agak laju di hotel ni. Masa ni la ambil kesempatan nak on semua socmed dengan bertalu-talu notifications. Maklumlah hampir dua (2) hari hilang tanpa kesan. Hahaha....


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Kami dibawa ke Rumah Tekat Tudung Manto Halimah untuk mengenalpasti dengan lebih dekat warisan seni kraftangan dan budaya masyarakat di sini. Rumah ini dinamakan Halimah kerana bersempena nama isteri Datok Bandar yang telah menghibahkan tanah ini untuk dijadikan rumah tekad Manto. Harga tudung Manto adalah berdasarkan saiz dan juga seni tekad yang terdapat pada keunikan coraknya.


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Manto membawa maksud tudung atau tutup kepala yang merupakan salah satu warisan seni tekad khasnya bagi penduduk Lingga. Bagi masyarakat di sini, pemakaian manto adalah sebagai penutup kepala bagi wanita yang sudah bersuami yang biasanya dipakai bagi upacara tertentu seperti acara perkahwinan, acara peradatan serta budaya. Pemakaian ini juga tidak terhad kepada yang hidup malahan diletakkan di atas keranda (pada bahagian kepala) di saat kematian. Selain daripada itu, rumah ini bercirikan rumah Melayu Daik yang menggambarkan satu bentuk budaya bagi orang Melayu yang mendiaminya.  


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Seterusnya, kami menuju ke Masjid Jamek Sultan Lingga yang merupakan tinggalan Sultan Mahmud Shah III yang telah dibina pada tahun 1800. Di sini, terdapat makam Sultan Mahmud Ria'ayat Shah  III beserta kaum kerabatnya. 


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Kembara kami diteruskan lagi dengan melawati Muzium Linggam Cahaya dengan susunan tempayan lama yang agak banyak. Muzium ini menempatkan pelbagai barangan sejarah dan budaya warisan Kerajaan Melayu di Lingga. Muzium ini dinamakan sebagai Linggam Cahaya yang membawa maksud batu berwarna merah yang bersinar. (Linggam = batu merah, cahaya = bersinar). Antara pengalaman yang best adalah aku berkesempatan untuk mencuba 'menarik' duit kertas ni. Hanya letakkan sahaja di tapak tangan, lama-kelamaan nanti duit kertas tersebut akan merengkuk/bergulung. Depends on tapak tangan siapa. Ada yang laju dan ada yang lambat. Secara saintifiknya, aku pun tak tahu. Huhuhu....

Waktu beroperasi:

Isnin-Khamis   8 pagi - 4 petang
Jumaat             8 pagi-11.30 pagi
                        1 - 3 petang WIB
Sabtu & Ahad  8.30 pagi - 4 petang WIB




#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Perjalanan kami diteruskan dengan mengunjungi Air Terjun Resun yang mana air terjun ini merupakan salah satu air terjun yang terdapat di Lingga. Kehadiran kami digamit dengan suasana keindahan hutan dan deruman air terjun yang menggamit sesiapa sahaja untuk membasahkan badan di sini. Sebenarnya aku tak bawa persalinan untuk mandi pun, jadinya hanya celup-celup kaki sahaja. Kalau tak, lama dah aku terjun tiruk ni. Hahahaha... Sejuk dan best. Geram je tengok kawan-kawan lain mandi. 


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia


Pada sebelah malamnya, seusai kami semua makan malam berlaukkan seafood yang mana siput gondong adalah star pada malam itu, kami dibawa menuju ke bandar untuk memeriahkan lagi majlis perasmian Parade Tari Daik.  Persembahan dimulakan dengan tarian pembukaan dan diikuti dengan pertandingan tarian tradisional oleh anak-anak celik yang sangat berbakat dan comel belaka. Kemuncak majlis ini adalah persembahan daripada selebriti terkenal Daik iaitu Robbyn. Sebenarnya jangan tak tahu, Robbny sudah kami ketemu pada malam sebelumnya. Semua pakat terkejut lebih-lebih lagi Pak Deskar. Serius lawak. Memang thumbs up pada Robbyn. Nama sebenarnya aku terlupa. Huhuhu.


#lingga #kepri #famtrip #kintravelous #wonderfulindonesia #riau #indonesia




Berakhirnya persembahan pada malam itu, maka berakhirlah our journey. Perjalanan pulang kami diteruskan pada keesokkan harinya. Terima kasih tidak terhingga kepada Pak Raja, Pak Edi serta rakan-rakan yang terlibat secara langsung atau tidak langsung dalam mengembara dan bersukaria menjelajah serta menyelusuri sejarah Lingga. Sebenarnya, aku terasa kembali belajar sejarah secara live. (sejarah is one of my fav subject kat sekolah ok selain add math..hahaha). In sha Allah, jika dikurniakan rezeki, akanku kunjungi lagi. 

the most beautiful sunrise